Alasdair Gray: Novelis yang mengubah arah sastra Skotlandia

Gray’s work explored literary taboos of mental health and sexuality

Alasdair Gray: Novelis yang mengubah arah sastra Skotlandia

Alasdair Gray adalah seorang seniman dan penulis yang mengubah wajah sastra Skotlandia melalui karya tengarannya Lanark: A Life in Four Books (1981). Begitulah dampak novel debutnya sehingga telah disarankan bahwa seseorang bahkan dapat membagi sejarah sastra modern di Skotlandia menjadi dua periode yang berbeda: BL (Sebelum Lanark) dan AL.

Gray, yang telah meninggal pada usia 85, lahir pada 1934 di Riddrie, timur laut Glasgow, dari Amy Gray, seorang pekerja tekstil, dan Alexander Gray, seorang buruh. Selama masa perang dia, ibu dan saudara perempuannya dievakuasi ke Auchterarder di Perthshire dan kemudian ke Stonehouse di Lanarkshire. Ia dididik di Sekolah Menengah Whitehill dan Sekolah Seni Glasgow, dari mana ia lulus pada tahun 1957, dan terus mengajar di sana sampai tahun 1962. Pekerjaan umum pertamanya berupa mural yang dilukis di gereja-gereja dan sebuah sinagog, yang banyak di antaranya kini hilang .

Gray mulai mengerjakan magnum opus sastranya, Lanark: A Life in Four Books, pada tahun 1954 ketika ia masih mahasiswa tetapi tidak menyelesaikannya sampai tahun 1963. Buku itu ditolak oleh sejumlah penerbit karena terlalu istimewa sebelum akhirnya diterbitkan. oleh Canongate pada 1981.

Sebuah epik tulisan dan ilustrasi setebal 600 halaman, Lanark bertempat di kota misterius Unthank (Glasgow), tempat karakter eponimnya menderita penyakit “kulit naga”, yang mencerminkan penderitaan Gray sendiri seumur hidup dengan eksim. Penulis Stuart Kelly menggambarkan karya ini sebagai “campuran bersemangat dari realisme sosial dan fantasi, gothic dan kisah usia, satire dan sentimen”. Anthony Burgess menggambarkan Gray sebagai “novelis Skotlandia terbaik sejak Walter Scott”. Efek langsung pada penulis Skotlandia lainnya adalah pembebasan, memungkinkan diskusi tentang tabu sebelumnya, seperti seksualitas dan kesehatan mental.

Terinspirasi oleh kesuksesan Lanark, novel Gray berikutnya, 1982, Janine, dalam kata-katanya sendiri, “ditempatkan di dalam kepala pengawas instalasi keamanan yang sudah tua, cerai, alkohol, dan insomnia yang berhamburan di kamar hotel kecil Skotlandia. Meskipun penuh kenangan dan propaganda yang menyedihkan untuk Partai Konservatif, ini terutama merupakan fantasi fetisistik sadomasokistik. ”Buku ini dengan tajam membagi para kritikus, dengan William Boyd dalam Times Literary Supplement menggambarkan tulisannya sebagai“ elegan klasik ”sementara Peter Levi di Radio 4’s Bookmark berbicara tentang “omong kosong radioaktif”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *